sidoarjosatu.com
Headline Kesehatan Pilbup 2020 Politik

Prihatin dan Berbelasungkawa Meninggalnya Tenaga Medis RSUD Sidoarjo

SIDOARJO- Tertularnya tenaga medis baik itu dokter maupun perawat oleh Covid-19 menjadi perhatian anggota DPRD Jawa Timur Achmad Amir Aslichin. Ironisnya, tidak hanya sakit saja, mereka yang terinfeksi virus corona itu kesehatannya semakin memburuk hingga meninggal.

Padahal, tenaga medis yang berjuang menangani pasien Orang Tanpa Gejala (OTG), Orang Dalam Pemantauan (ODP), dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) serta positif Covid-19 sebagai ujung tombak meredam penularan virus menular itu.

Anggota Komisi B yang akrab disapa Mas Iin itu meminta kepada pemerintah pusat, provinsi dan daerah untuk peduli terhadap kondisi kesehatan tenaga medis. Penanganan pasien yang berhubungan dengan Covid-19 harus lebih ekstra hati-hati. Termasuk kebutuhan Alat Pelindung Diri (APD) harus terpenuhi. “APD yang sesuai standar kesehatan harus tercukupi di rumah sakit,” kata anggota Fraksi PKB itu.

Mantan anggota DPRD Sidoarjo tersebut berharap APD dipenuhi secara rutin. Rumah sakit rujukan penanganan Covid-19 harus disuplai dengan baik sarana dan prasarananya. Selain APD, pemerintah harus memberikan jaminan khusus untuk perawatan kesehatan bagi tenaga medis. Agar imun dan stamina mereka bisa selalu terjaga dengan baik. “Ditambah lagi kualitas asuransi kesehatan maupun asuransi jiwanya juga harus ditingkatkan.” ucap alumnus Universitas Airlangga itu.

Hingga kini Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Jawa Timur mencatat ada 64 dokter positif Covid-19. Delapan di antaranya meninggal dunia. Selain yang tercatat IDI Jawa Timur, sebanyak 22 dokter residen Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga juga positif Covid-19.

Keprihatinan dan belasungkawa mendalam juga ditunjukkan Mas Iin terhadap dr Gatot Pramono. Dokter IGD RSUD Sidoarjo itu meninggal pada 19 Juni karena tertular Covid-19 saat menjalankan tugasnya. Ada juga perawat Sri Agustin yang juga meninggal pada 20 Juni dengan penyebab serupa. “Tentu kasus meninggalnya tenaga medis akibat tertular Covid-19 menjadi kabar duka bagi kita semua,” terang mantan Ketua Fraksi PKB DPRD Sidoarjo dua periode (2009-2014 dan 2014-2019).

Karena itu, Mas Iin meminta kepada masyarakat untuk tetap menjaga kedisiplinan. Salah satunya untuk tetap menerapkan physical distancing. Dengan memakai masker dan rajin cuci tangan. Penularan Covid-19 harus dicegah secara masif. “Kita harus yakin dan bisa memutus mata rantai penyebaran virus menular itu,” tegasnya.

Ketua DPRD Sidoarjo Usman juga sangat prihatin dengan meninggalnya tenaga medis di RSUD Sidoarjo akibat tertular Covid-19. Di berharap penanganan pasien Covid-19 dilakukan dengan SOP yang tepat. Termasuk penyediaan APD memadai yang harus disuplai dan dibantu oleh pemerintah. “Tenaga medis yang menangani pasien Covid-19 sangat berjasa untuk kesembuhan pasien tersebut. Karena itu jangan sepelekan kebutuhan APD bagi mereka,” katanya. (SS-3/er)

 

Related posts

Pohon Tumbang Tutup Perlintasan KA

KPU Panasi Mesin Jelang Coblosan Pilkada

editor sidoarjosatu.com

Pembunuh Mahasiswi Akper Karta Cendikia Ternyata Teman Kuliahnya

Leave a Comment