Berikut Penuturan Pasangan Lansia Asal Sidoarjo Tentang Program JKN

oleh -1407 Dilihat

Sidoarjosatu.com – Terlihat duduk berdua di ruang tunggu RS Siti Khodijah Sidoarjo, Kayati (64) dan Suwito (62) berbagi cerita terkait pengalamannya dalam memanfaatkan Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) sebagai Peserta Bukan Penerima Upah (PBPU) kelas 2.

Kayati mengawali ceritanya dengan mengungkapkan bahwa dirinya sangat bersyukur mendaftar Program JKN sejak awal dikelola Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan tahun 2014 lalu.

“Alhamdulillah selama ini dari awal ada BPJS Kesehatan saya langsung mendaftar untuk sekeluarga dan selalu mendapat pelayanan yang baik,” ujar Kayati.

Kayati melanjutkan, saat ini ia sedang mendapat pelayanan untuk ke poli mata dan baru saja melakukan tes laboratorium untuk memastikan kondisi matanya apakah sudah siap dilakukan operasi.

“Sekarang ini saya sedang perawatan mata karena di diagnosa katarak akibat penyakit diabetes yang saya derita. Dokter bilang mata saya harus di operasi tapi masih melihat hasil lab dulu baru ditentukan tanggal operasinya,” tutur Kayati.

Warga Kebraon Sidoarjo ini juga mengatakan sangat membutuhkan Program JKN karena rutin menggunakan untuk cuci darah. Dirinya juga mengatakan bahwa selain ke poli mata, Kayati juga rutin ke poli penyakit dalam dan cuci darah seminggu dua kali setiap hari Kamis dan hari Sabtu.

Ibu dari tiga orang putra ini melanjutkan bahwa ia benar-benar bergantung kepada Program JKN sebagai penjamin biaya kesehatannya. Karena dengan kondisinya saat ini pasti membutuhkan biaya besar untuk pengobatan, sedangkan suami sudah tidak bekerja, maka pasti kesulitan biaya kalau tindak memanfaatkan Program JKN.

“Alhamdulillah, dengan keadaan saya gini kalau tidak ada BPJS Kesehatan saya bingung bagaimana membayar semua biaya pengobatan. Bapak juga sudah tidak kerja, tidak mungkin saya ganggu anak-anak karena anak-anak juga sudah punya rumah tangga sendiri,” ujarnya.

Kayati juga mengatakan mempunyai alasan mempercayakan kesehatannya pada Program JKN bukan mengikuti asuransi lain, karena berdasarkan pengalamannya tidak mendapatkan pelayanan kesehatan seluas yang dijamin Program JKN. Suami Kayati, Suwito pun menambahkan bahwa mereka pernah punya asuransi kesehatan lain tapi kurang memuaskan.

“Sudah pernah saya ikut asuransi kesehatan lain tapi pengurusannya ribet, tidak seperti Program JKN yang lebih jelas dan lengkap untuk pelayanan kesehatan yang ditanggung, sebanyak dan sekompleks itu. Penyakit istri saya mulai dari cek rutin bulanan, cuci darah mingguan dan sekarang mau operasi semua dijamin. Selama ini juga tidak pernah diminta biaya tambahan apapun, cukup bayar iuran bulanan saja,” jelas Suwito

Suwito juga mengatakan tidak pernah mengalami kesulitan dalam mendapatkan pelayanan baik di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP), maupun setelah dirujuk ke rumah sakit. Walaupun menggunakan Program JKN tidak pernah dibedakan pelayanannya oleh pihak fasilitas kesehatan

“Iya pengalaman kami selama ini setiap berobat pakai JKN tidak pernah ada masalah. Asal sesuai prosedur untuk rujukan ke rumah sakit juga lancar, sampai rumah sakit dilayani sama seperti pasien lainnya jadi kita nyaman dan tenang saat menerima perawatan,” kesan Suwito.

Kayati dan Suwito sangat berterima kasih dengan adanya program kesehatan dari pemerintah berupa Program JKN ini. Tidak terbayangkan jika tidak ada Program JKN. Harapan mereka adalah Program JKN harus terus berlanjut, tidak ada alasan Program JKN tidak lanjut karena banyak orang yang sangat membutuhkan.

“Ya jelas harus terus dilanjutkan Program JKN, sangat banyak yang butuh terutama yang tidak mampu. Tapi karena biaya kesehatan sangat mahal, saya yakin yang mampu pun juga butuh Program JKN. Jadi Program JKN harus tetap ada dan semoga semakin baik kualitasnya,” ucap Suwito. (*)

No More Posts Available.

No more pages to load.