Akui Kesalahan, Dua Pendemo Buang Sampah Langsung Minta Maaf Ke Bupati dan Masyarakat Sidoarjo

oleh -55 Dilihat
Foto : Dua Pendemo menemui Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kabupaten Sidoarjo, Bahrul Amig untuk meminta maaf kepada Bupati Sidoarjo, Jumat, (22/12/2023).

Sidoarjosatu.com – Dua dari puluhan orang yang ikut demo membuang sampah di halaman Pendopo Kabupaten Sidoarjo, Rabu (19/12/2023) pagi, merasa menyesal, mengakui kesalahannya, dan langsung meminta maaf kepada Bupati Sidoarjo dan kepada masyarakat Sidoarjo.

Kedua pendemo itu, Muhammad Sadli Pengurus TPS3R (Tempat Pengelolaan Sampah Reuse, Reduce dan Recycle) Desa Sruni Gedangan, dan Sholeh Pengurus TPS3R Desa Prasung Buduran Sidoarjo. Mereka menyesal dan mengakui kesalahannya di hadapan Kepala DLHK (Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan) Sidoarjo, Bahrul Amig, pada Jumat (22/12/2023) siang.

Sadli mengungkapkan bahwa dirinya memang ikut demo kemaren bersama puluhan orang penggeledek sampah. Sadli mengakui bahwa dirinya salah melangkah dan memohon maaf kepada bupati dan masyarakat Sidoarjo.

“Saya tidak bisa berkata apa apa ketika mereka para pendemo menumpahkan sampah dirinya sudah berusaha memberitahu para penggeledek sampah yang lain untuk tidak melakukan aksi anarkis tersebut,” akunya di depan awak media.

Sadli akan mengundurkan dari keanggotaan Gabungan pekerja kebersihan seluruh Indonesia (Gapeksi) lantaran tindakan anarkis kemaren tidak sesuai dengan hati nuraninya.

Senada, Sholeh mengungkapkan kalau pihaknya juga ikut demo, juga ikut membawa gerobak isi sampah. Bahkan juga ikut menumpahkan di halaman pendopo.

“Saya benar-benar tidak menduga dan tidak menyangka kalau terjadi seperti itu. Soalnya yang dulu itu bisa terkoordinir dengan baik. Namun, yang kejadian kemarin tanggal (19/12) itu tidak terkontrol lagi,” ungkapnya.

Ia juga mengaku kalau kejadian tersebut memang di luar skenario, saya tidak tahu siapa yang menggerakkan untuk menumpahkan sampah-sampah tersebut. “Saya betul-betul tidak tahu siapa yang menggerakkan tiba-tiba semua bergerak. Tiba-tiba semuanya menumpahkan,” akunya.

“Perbuatan itu saya akui memang salah. Oleh karena itu saya meminta maaf kepada Bapak Bupati Sidoarjo, kepada pejabat Pemkab Sidoarjo dan kepada seluruh masyarakat Sidoarjo. Kita salah, kita mohon maaf dengan sangat ikhlas, dengan hati yang paling dalam,” ungkap Sholeh dengan berkaca-kaca.

Sementara itu Kepala DLHK Sidoarjo Bahrul Amig menyambut baik apa yang telah diungkapkan Muhammad Sadli dan Sholeh. Kami sangat menghargai karena itu memang hak mereka, apalagi dengan sungguh-sungguh keikhlasannya. “Dan yang paling penting itu adalah bentuk wujud kongkritnya, itikad baiknya sangat kita hargai,” jelasnya.

“Saya ini membawa nama institusi DLHK Sidoarjo, jadi kedepannya akan terus kita perbaiki. Harapan saya, bagaimana tata kelola sampah ini akan lebih baik lagi, bahkan nantinya sampah-sampah itu tidak sampai di TPA, cukup bisa dikelola di TPS masing-masing,” harap Bahrul Amig. (Had).

No More Posts Available.

No more pages to load.