BPJS Kesehatan Terus Berikan Apresiasi Fasilitas Kesehatan Yang Menerapkan Digitalisasi Pelayanan

oleh -117 Dilihat

 

Sidoarjosatu.com – Direktur Teknologi dan Informasi Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS Kesehatan), Edwin Aristiawan memberikan apresiasi kepada Fasilitas Kesehatan yang mendukung digitalisasi Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Dalam kunjungan kerja kali ini, Edwin berkesempatan memberikan apresiasi berupa Piagam Bintang 3 untung RSI Siti Hajar Sidoarjo pada Jumat (22/9/2023).

Edwin menyampaikan bahwa Bintang yang diberikan pada piagam memiliki arti tahapan digitalisasi yang telah diterapkan oleh Fasilitas Kesehatan.

“RSI Siti Hajar telah mendapat piagam Bintang 3 yang artinya adalah Bintang satu apabila telah menerapkan sistem antrean yang telah terintegrasi dengan antrean online Mobile JKN, bintang dua apabila telah menerapkan virtual claim dan bintang tiga untuk telah menerapkan elektronik Sistem Eligibilitas Peserta (SEP). Dengan elektronik SEP, peserta JKN yang datang hanya perlu melakukan finger print, dilihat kesesuaian dan kelayakannya, diterbitkan SEP dan berhak mendapatkan pelayanan kesehatan yang dijamin oleh Program JKN,” tutur Edwin.

Selanjutnya Edwin menambahkan bahwa dukungan penerapan digitalisasi dalam implementasi Program JKN di Masyarakat harus terus dilakukan terutama penerapan digitalisasi di Fasilitas Kesehatan.

Menurutnya dengan perkembangan jaman seperti saat ini tidak ada elemen yang tidak tersentuh digitalisasi sehingga sudah seharusnya Program JKN yang dimanfaatkan oleh masyarakat luas harus menyesuaikan hal tersebut.

“Digitalisasi adalah keniscayaan dan merupakan gelombang perubahan, kalau ingin survive harus mengikuti hal tersebut. Sebagaimana sistem yang telah dikembangkan BPJS Kesehatan juga tidak akan berjalan optimal apabila tidak ada dukungan dan pemanfaatan yang dilakukan secara massive, maka kami sangat mengapresiasi Fasilitas Kesehatan yang menerapkan digitalisasi tersebut,” ujar Edwin.

Direktur RSI Siti Hajar, Zulfikar As’ad, menyampaikan bahwa selama ini pihaknya selalu mengikuti apapun kebijakan maupun perubahan yang diterapkan oleh BPJS Kesehatan termasuk dalam digitalisasi ini

“Karena apapun yang diterapkan pastinya untuk meningkatkan pelayanan yang diberikan kepada masyarakat khususnya disini adalah peserta JKN yang memanfaatkan fasilitas di RSI siti Hajar. Sudah tentu dengan digitalisasi ini pelayanan yang didapatkan akan semakin mudah cepat dan setara, artinya hal tersebut juga akan meningkatkan kepuasan dari masyarakat,” urai Zulfikar.

Aminatul Umaiyah (45) salah satu peserta JKN mengatakan, pengobatan di RSI Siti Hajar rutin dilakukan di poli penyakit dalam selama setahun terakhir, dirinya merasa diuntungkan dengan penerapan sistem digitalisasi di rumah sakit ini.

“Saya sudah memanfaatkan Program JKN rutin selama setahun ini untuk berobat ke Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) dan mendapat rujukan ke RSI Siti Hajar. Dan semenjak ada sistem antrean online melalui Mobile JKN ini saya juga jadi sangat terbantu, yang dulunya kalau antri lama, ini saya bisa ambil nomor antrian dari 3 hari sebelumnya dan bisa datang sesuai waktu yang ditentukan,” terang Aminatul.

Aminatul juga menambahkan bahwa dirinya sangat terbantu dengan adanya Program JKN, dirinya sudah terdaftar semenjak Program JKN baru dibentuk. Walau saat itu dirinya belum menderita diabetes namun ia yakin bahwa terdaftar menjadi peserta JKN sangat penting padahal Aminatul juga memiliki asuransi swasta lainnya.

“Saya merasa sangat membutuhkan Program JKN karena hanya Program JKN yang dapat memberikan jaminan kesehatan yang menyeluruh dan selama memanfaatkan Program JKN saya juga tidak pernah merasa dibedakan dan tentunya tidak ada iur biaya tambahan asal sesuai dengan prosedur.”tutupnya. (*)

No More Posts Available.

No more pages to load.