Sepuluh Hari Jelang Pemilu, Kakanwil Kemenkumham Jatim Sidak Lapas Surabaya

oleh -618 Dilihat

 

Sidoarjosatu.com – Kelancaran pelaksanaan pemilu di lapas mendapat perhatian khusus dari Kakanwil Kemenkumham Jatim, Heni Yuwono. Untuk memastikan kesiapan lapas menjelang pemilu yang kurang sepuluh hari lagi, Heni melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Lapas I Surabaya di Porong, Minggu (4/2/2024).

Sidak tersebut dilakukan Heni di sela-sela olahraga bersepeda. Menempuh jarak dari Surabaya hingga Pasuruan, Heni yang hanya didampingi dua ajudannya menyempatkan diri mampir ke lapas yang terletak di Desa Kebonagung, Porong, Sidoarjo itu.

“Kunjungan ini memang tiba-tiba saja, tanpa pemberitahuan juga tanpa sepengetahuan kalapas maupun pejabat lapas lainnya,” ujar Heni.

Petugas penjaga pintu utama lapas pun sempat terperanjat menyambut kedatangan Heni. Setelah berkeliling sebentar, barulah Kalapas Surabaya Jayanta dan Kepala Kesatuan Pengamanan Lapas Surabaya, Wahyu Trah Utomo datang mendampingi.

Heni menyebutkan bahwa kedatangannya kali ini untuk memastikan persiapan lapas dalam proses pemilu 2024. Terutama proses pemungutan suara yang tinggal sepuluh hari lagi.

“Pelaksanaan pemilu 2024 di lapas harus menjamin hak pilih seluruh warga binaan yang memenuhi syarat, dengan tetap mempertimbangkan keamanan dan ketertiban lapas,” tegas Heni.

Heni pun menegaskan beberapa poin penting. Dimulai dari proses sosialisasi dan edukasi. Dia berharap jajarannya melakukan sosialisasi dan edukasi yang komprehensif kepada warga binaan tentang pemilu, termasuk tata cara pencoblosan, daftar calon peserta pemilu, dan pentingnya menggunakan hak pilih.

“Kami mendorong seluruh jajaran agar memanfaatkan berbagai metode sosialisasi, seperti ceramah, penyuluhan, dan media informasi (poster, banner, video).
Serta melibatkan KPU dan Bawaslu dalam kegiatan sosialisasi,” urainya.

Selanjutnya, Heni juga menegaskan bahwa jajarannya harus terus melakukan pemutakhiran data pemilih. Memastikan data pemilih dari warga binaan akurat dan terkini. Pihaknya akan terus koordinasikan dengan KPU dan Disdukcapil untuk mendapatkan data pemilih yang valid.

“DPT harus dilakukan fiksasi maksimal sepekan jelang pemilu, pihak lapas akan mengecek dan memastikan status warga binaannya telah terdaftar sebagai pemilih,” terang Heni.

Mendengar hal tersebut, Jayanta menegaskan bahwa momen pemilu menjadi perhatian khusus pihaknya dan KPU. Per hari ini, jumlah warga binaannya yang telah terdaftar sebagai DPT adalah 1.161 orang dari total 1.379 warga binaan.

“Masih adanya warga binaan yang belum masuk DPT karena merupakan warga binaan yang baru dipindah dari lapas lain di satu bulan terakhir,” terang Jayanta.

Namun, Jayanta memastikan bahwa pekan ini KPU akan memasukkan sekitar 200 warga binaannya ke dalam daftar pemilih tambahan (DPTb). Tentunya dengan memperhatikan syarat-syarat umum dan khusus seperti kepemilikan NIK dan e-KTP.

“Proses keluar masuk warga binaan di Lapas Surabaya memang sangat dinamis, sehingga diperlukan pencocokan data setiap saat dengan KPU dan Dispendukcapil,” terang Jayanta.

Pada pemilu 2024 ini, Jayanta menjelaskan bahwa pihaknya akan menyediakan enam tempat pemungutan suara (TPS) khusus di dalam lapas yang mudah diakses oleh warga binaan. Petugas KPPS yang bertugas di TPS lapas telah mendapatkan pelatihan khusus dan pendampingan dari KPU.

“Kami juga mengagendakan simulasi dan pengamanan ketat untuk mengantisipasi potensi gangguan keamanan dan ketertiban selama proses pemungutan dan penghitungan suara,” tutupnya. (Had)

No More Posts Available.

No more pages to load.