Atasi Banjir Tanggulangin,  Pemkab Sidoarjo  Akan Menambah 10 Pompa Air Portable 

oleh -237 Dilihat

 

Foto Bupati Sidoarjo saat mengecek rumah pompa di Tanggulangin

SIDOARJO1 – Penanganan banjir yang terjadi di empat desa yang terletak di Kecamatan Tanggulangin telah dilakukan Pemkab Sidoarjo secara maksimal. Pompa air yang disiagakan akan dioperasikan 24 Jam. Yang terbaru Pemkab Sidoarjo akan menambah jumlah pompa air untuk mempercepat mengurangi genangan air di Desa Kedung Banteng, Desa Banjar Asri, Desa Banjar Panji dan Desa Kalidawir.

Bupati Sidoarjo H. Ahmad Muhdlor S.IP  melakukan Sidak banjir di empat desa tersebut. Sidak dilakukan untuk memastikan penanganan banjir berjalan baik. Bupati mengecek satu persatu rumah pompa air. Mulai dari rumah pompa Banjar Panji 1 dan 2 serta rumah pompa Kedung Banteng.

“Pompa kami arahkan untuk nyala 24 jam di semua titik termasuk penambahan pompa, sekali lagi pompa harus hidup 24 jam dan itu disesuaikan dengan Sikon nya (situasi kondisi),”ucapnya usai Sidak, Senin 13 Februari 2023.

Dikatakan Bupati Muhdlor bahwa akan ada penambahan 10 sampai 20 unit pompa air portable. Pompa-pompa air tersebut akan disebar di beberapa titik banjir. Penambahan pompa air itu diharapkannya akan mempercepat surutnya air.

“PUBM SDA (Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Sumber Daya Air Kabupaten Sidoarjo) saya arahkan untuk memaksimalkan semua pompa air yang ada, termasuk memesan lagi 10 sampai 20 pompa baru, blower baru portable yang bisa kita switch kemanapun sesuai waktu yang dibutuhkan,”ucapnya.

Muhdlor mengatakan bahwa sebenarnya dinas PUBM SDA sudah cukup siaga mengantisipasi banjir musiman di empat desa tersebut. Namun curah hujan cukup tinggi. Hal itu yang menyebabkan sedikit lambatnya banjir surut.  Padahal sebenarnya jumlah pompa air yang ada sudah mencukupi.

“Secara umum kami apresiasi kinerja PUBM SDA, perhari ini hampir tidak ada genangan kecuali di depan SMP negeri 2 Tanggulangin,”ucapnya.

Dirinya mengatakan bulan Februari menjadi puncak curah hujan. Bulan Maret curah hujan juga masih tinggi. Namun nulan April diperkirakan curah hujan sudah mulai rendah. Meski begitu siaga bencana banjir tetap dilakukan. Semua jajarannya dimintanya siaga serta memiliki komitmen kuat untuk menyelesaikan bencana banjir tersebut.

“Ini waktunya kita siaga semua, mengerahkan tenaga pikiran untuk memastikan warga terdampak banjir bisa beraktivitas seperti sediakala,”ujarnya.

Muhdlor juga mengatakan penanganan dampak sosial kepada warga terdampak banjir sudah dilakukan. Bantuan Sembako sudah diberikan. Ada 2 ribu lebih kepala keluarga yang memperolehnya. Selain itu fasilitas air bersih di beberapa titik banjir juga disediakan. Ditambah Posko penanganan bencana banjir di Balai Desa Kedung Banteng yang selalu siap memberikan pelayanan.

“Kemarin sudah dikirim 10 kg beras, gula, minyak, sarden dan sebagainya untuk 2 ribu sekian KK,”sampainya. (cles)

No More Posts Available.

No more pages to load.